Pesan Raden Baribin dalam Babad Banyumas Mertadiredjan

August 7, 2022 ·

Lukisan Raden Baribin yang berada di makamnya, Bukit Grenggeng, Karanganyar, Kebumen.

Setelah mengisahkan tentang Rade Katuhu yang kemudian menjadi Adipati Wirasaba dengn gelar Marga Utama. Cerita berlanjut dengan ketiga adiknya, Banyak Sasra, Banyak Kumara, dan Rara Ngaisah.

Ketiga adiknya tersebut ternyata juga ingin mengembara, mengikuti langkah yang sudah ditempuh kakak mereka, Raden Katuhu.

Dikisahkan ayah mereka, Raden Baribin, berpesan pada anak-anaknya. Dan, pesan itu pun benar-benar dituruti oleh ketiga anaknya.

Pesan apa itu?

Selengkapnya, silahkan baca tulis terjemahan saya atas naskah “Serat Babad Banyumas Mertadiredjan” di bawah ini.

Sengaja tidak saya sertakan naskah asli dalam bahasa Jawanya. Agar pembaca lebih bisa menikmati Babad Banyumas sebagai buku bacaan.

Selamat membaca.

Tiga Tempat Untuk Berdiam Ketiga anaknya

Makam Raden Baribin di Bukit Grenggeng, Karanganyar, Kebumen.

Tidak dikisahkan lagi yang terjadi di kadipaten Wirasaba.

Berganti yang diceritakan adalah di Kerajaan Pajajaran. Adalah Raden Baribin yang telah sempurna bertapa. Anaknya tinggal tiga, namun ingin menyusul kakak mereka  yakni Raden Katuhu.

Sang ayah berucap bijaksana, “Anak-anakku semua, kalau bisa sebelum saya mati nantinya, setelah saya kelak tiada, kamu, anakku, Banyak Sasra, bermukimlah di Pasir Luhur. Sedangkan Banyak Kumara bermukimlah di Kaleng. Sedangkan adikmu, yang perempuan kelak bermukimlah di desa Kejawar. Kalian laksanakan pesan ini.”

Ketiga anaknya pun bersujud. Kemudian direlakan pergi.

Beriringan sepanjang jalan. Hingga pada suatu hari sampailah di Pasir Luhur sebagai tujuan pertama. Di situ mereka berhenti. Raden Banyak Sasra menikah dan berkeluarga di situ.

Sang adik, Banyak Kumara, melanjutkan perjalanan ke arah timur, menuju desa Kaleng untuk bermukim. Sementara adiknya yang perempuan masih ikut dengan sang kakak, Banyak Sasra, berdiam di Pasir Luhur.

Sekarang ganti yang dikisahkan, tentang seorang tukang pembuat warangka keris di desa Kejawar.

Laki-laki itu mempunyai satu anak laki-laki. Pada suatu malam bermimpi melihat bintang jatuh menuju arah Pasir Luhur.

Pagi harinya Ki Jaka Kejawar bersiap menjajakan dagangannya. Dengan dipikul ia berangkat

Dikisahkan, di Pasir Luhur, Banyak Sasra saat ia sedang menyiangi tanamannya. Ki Jaka Kejawar datang saat itu bermaksud menawarkan dagangannya.

Banyak Sasra kemudian bertanya, “Kamu rumahnya di mana?”

Ki Jaka menjawab sopan, “Rumah saya di desa Kejawar.”

Banyak Sastra ingat pesan yang disampaikan sang ayah waktu masih di Pajajaran.

Ki Jaka Kejawar diajak ke rumahnya. Setelah keduanya duduk, Banyak Sastra dan Ki Jaka, Banyak Sasra mulai bertanya.

“Kamu membawa dagangan apa, yang bertumpuk di pikulanmu?”

Ki Jaka pelan menjawab, “Saya berjualan warangka keris.”

“Kamu rumahnya di mana, kok membawa dagangan bungkus keris?’

Ki Jaka kembali menjawab, “Rumah saya di Banyumas, desanya namanya Kejawar.

Jauhnya jarak bila ditempuh dari sini lima hari perjalanan.”

Banyak Sasra menyambung lagi, “Apakah kamu mau menetap di sini? Di sini banyak tumbuh pohon besar. Banyak batang kayu yang bagus sebagai bahan membuat warangka.”

Ki Jaka Kejawar pelan menjawab, “Terserah baiknya menurut Anda.”

Singkat cerita terjadilah kesepakatan. Pemuda itu dinikahkan dengan Rara Ngaisah.

Suatu ketika, Ki Jaka pulang kembali ke desa Kejawar. Ayahnya gembira menyambutnya.

Demikianlah yang diceritakan sampai kemudian Banyak Sasra meninggal.

Baca sebelumnya: Adipati Warga Utama Dalam Babad Banyumas Mertadiredjan

Kategori:Mertadiredjan
SEUWISE

Kisah Raden Bagus Mangun dalam Babad Banyumas Mertadiredjan

Setelah mengisahkan tentang ketiga anak Raden Baribin, kisah Babad Banyumas berlanjut dengan cucunya. Yaitu Raden Jaka Kaiman, putra Raden Banyak Sasra. Dikisahkan setelah menetap di Pasir Luhur, Raden Banyak Sasra menikah dengan putri Adipati Pasir Luhur yang bernama Dewi Sriyati.…
WACA
SEDURUNGE

Adipati Warga Utama Dalam Babad Banyumas Mertadiredjan

Setelah mengisahkan tentang Rade Katuhu yang kemudian menjadi Adipati Wirasaba dengn gelar Marga Utama. Cerita berlanjut dengan meninggalnya Adipati Marga Utama, dan yang menjadi pemimpin Wirasaba adalah anaknya yang bernama Raden Suwarga. Gelarnya adalah Warga Utama. Dikisahkan Adipati Warga Utama…
WACA
LIYANE

Membidik Baribin Membedah Wirasaba

Awalnya, buku ini ditulis dan dirancang sebagai paket lanjutan bagi para pembaca Babad Banyumas. Agar yang sudah membaca babadnya mendapat wawasan baru dari kisah yang sudah dibacanya. Namun, setelah jadi, ternyata bisa juga dibaca oleh mereka yang belum membaca Babad…
WACA
LIYANE

Babad Banyumas Mertadiredjan

“Babad Banyumas Mertadiredjan” adalah salah satu naskah Babad Banyumas yang selama ini dikenal masyarakat. Naskah milik Adipati Mertadiredja I, Wedana Bupati Kanoman Banyumas, yang ditulis kisaran tahun 1816-1824.Naskah itu kemudian menjadi milik cucunya, Adipati Mertadiredja III, yang menjadi Bupati Banumas…
WACA
LIYANE

Mencari Ibu Kota Banyumas Lama dalam Plesiran Babad Banyumas

Jalan itu bernama Jalan Adipati Mrapat. Tentu saja diambil dari nama pendiri Banyumas. Karena ibu kota Banyumas lama berada pada lintasan jalan itu. Adipati Mrapat sangat dikenal oleh warga Banyumas, terutama generasi tuanya. Namun tidak tahu apakah generasi milenial dan…
WACA
LIYANE

Wirasaba, Awal Mula Banyumas

Awal mula Kabupaten Banyumas berasal dari sebuah kadipaten bernama Wirasaba. Pendiri Wirasaba adalah Raden Paguwan yang kemudian bergelar Adipati Wira Hudaya. Anak cucunya bergantian menjadi Adipati Wirasaba. Buku cerita ini mengisahkan semua hal itu. Termasuk dua tokoh yang menjadi leluhur…
WACA

KOMENTAR

Babad Banyumas - Rujukan Utama Sejarah Banyumas.