Wacanan

Pentingnya Membaca Babad Banyumas Dari Sumber Naskah Aslinya

June 30, 2022 ·

NasSirun PurwOkartun bersama sejarawan Banyumas, kolektor naskah Babad Banyumas, Dokter Soedarmadji

Setahu saya, pengarang sangat menghindari pengulangan kata dalam setiap kalimat yang ditulisnya. Juga sangat menghindari pengulangan kalimat dalam paragraf yang dituliskan dalam satu alineanya. Apalagi para pujangga, penulis tembang Jawa, para pengarang jaman dulu yang harus tunduk pada aturan lagu macapat. Taat pada guru gatra, guru wilangan dan guru lagu-nya. Patuh pada jumlah baris tiap bait, jumlah suku kata tiap baris, dan akhir kalimat dengan vokal pasti. Maka, ketika saya membaca buku salinan Tedakan Serat Babad Banyumas yang diberi judul… Rampungna.

Kesalahan Salinan Babad Banyumas

June 28, 2022 ·

Buku “Babad Banyumas Mertadiredjan” dan “Babad Banyumas Wirjaatmadjan” terjemahan NasSirun PurwOkartun.

Bahagia saya tidak terkira. Babad Banyumas sudah punya dua naskahnya. Walau hanya kopiannya saja. Meski hanya edisi latin Jawanya saja, bukan yang edisi asli yang huruf Jawa. Saya merasa bangga mendapat buku Babad Banyumas salinan, ‘Tedakan Serat Babad Banyumas Natahamijaya’. Nasakah salinan dari buku ‘Serat Babad Banyumas Mertadiredjan’. Dulunya disalin oleh Raden Natahamijaya, Carik Jaksa Magetan, yang kemudian dilatinkan. Konon, naskah ‘Serat Babad Banyumas Mertadiredjan’ adalah satu-satunya naskah Babad Banyumas yang memuat silsilah sejarah kiri. Silsilah sejak dari Nabi Adam… Rampungna.

Babad Banyumas Kedua

June 20, 2022 ·

“Tedhakkan Serat Babad Banyumas” atau “Salinan Naskah Babad Banyumas” karya Raden Natahamijaya yang ditulis dari naskah asli “Serat Babad Banyumas Mertadiredjan”.

Setelah memiliki Babad Banyumas pertama saya kemudian menemukan yang kedua. Suatu hari saya melihat buku Babad Banyumas dijual di lapak online Facebook. Saya pun langsung berbinar ingin membelinya. Namun sial adalah kurang beruntung, atau keberuntungan yang tidak beruntung, karena ternyata buku itu sudah terjual. Sudah dibeli orang. Saya terlambat melihat. Namun dengan nafsu ingin memiliki, saya kirim pesan mesenger ke penjualnya. Intinya merayu agar disampaikan pada yang sudah membelinya, bahwa saya butuh banget buku itu, biar mengijinkan saya yang membelinya.… Rampungna.

Babad Banyumas Pertama

May 9, 2022 ·

Naskah Babad Banyumas yang pertama didapatkan NasSirun PurwOkartun. Sebuah naskah kopian yang kemudian diketahui sebagai Babad Banyumas Wirjaatmadjan.

Waktu itu saya mau menggelar acara pelatihan guru ngaji. Sebuah acara rutin dari Bale Cahaya, lembaga pembelajaran quran yang saya dirikan bersama Bale Pustaka. Biar tidak repot mikir menyiapkan makan, kami cari rumah makan sebagai tempat pelatihan. Akhirnya ditentukanlah tempatnya. Sebuah rumah makan bergaya klasik kolonial, sebuah bangunan tua di belakang gedung Kabupaten Banyumas, di Purwokerto. Tempatnya kecil, namun nyaman, ruangan training muat menampung 50 orang. Pada waktu memesan tempat, di dekat pintu masuk saya melihat sebuah rak buku. Sebagai… Rampungna.

Babad Banyumas Daftar Pustaka

May 2, 2022 ·

“Babad Tanah Djawa Gancaran” susunan Wirjapanitra, terbitan Sadu Budi Solo, tahun 1945. Salah satu naskah Babad Tanah Jawi yang berbentuk gancaran (prosa), selain Babad Tanah Jawi susunan W.L. Olthof, terbitan Leiden, Belanda tahun 1941. Dua naskah yang pernah saya baca sebagai bahan menulis novel Penangsang.

Sewaktu masih di Solo saya asyik membaca Babad Tanah Jawi. Karena penulisan novel pentalogi Penangsang pijakannya adalah Babad Tanah Jawi. Hanya saja saya balikkan penceritaannya dengan data yang saya dapatkan dari keluarga Penangsang, ditambah penafsiran saya atas bacaan naskah-naskah lama. Setelah pulang kampung ke Banyumas, saya ingin membaca babad tanah kelahiran saya. Maka saya pun mencari ke orang-orang yang dalam pandangan saya memiliki naskahnya. Suatu kali, saya mendatangi penulis yang beberapa bukunya mengulas sejarah Banyumas. Saya menemuinya karena dalam daftar… Rampungna.

Panggung Ketoprak Babad Banyumas

April 4, 2022 ·

Pentalogi novel “Penangsang”karya NasSirun PurwOkartun yang ditulis seperti membalik kisah “Babad Tanah Jawi”. Karena dalam karyanya, Jaka Tingkir yang selama ini menjadi tokoh protagonis justru menjadi tokoh antagonis. Sementara sosok Haryo Penangsang yang sekian lama digambarkan ‘brangasan; justru menjadi tokoh santri yang santun.

Saya menulis novel panjang Penangsang bermula dari kenangan masa kecil. Ketika kelas 4 SD setiap malam melihat pentas ketoprak tobong di desa saya. Dari panggung ketoprak itulah saya mengenal sosok Penangsang, berikut kisah yang membelitnya, terutama perseteruannya dengan Joko Tingkir. Tidak disangka, penasaran yang dibawa dari masa kecil itu kemudian melahirkan novel sepanjang lima jilid. Lima novel setebal bantal, karena setiap jilidnya 600-800 halaman. Bahkan tidak terasa juga, ternyata proses mencari jawaban atas penasaran masa kecil itu juga memakan waktu… Rampungna.

Lambaian Tangan Yang Menyebabkan Kematian

March 28, 2022 ·

Ilustrasi peristiwa tragis Sabtu Pahing di Bale Malang lukisan Ratmini Gandasubrata, cucu Bupati Banyumas Pangeran Gandasubrata. Lukisan yang menjadi ilustrasi bukunya “Sebuah Pendopo di Lembah Serayu”.

Kisah tragis Sabtu Pahing di Bale Malang menjadi cerita awal mula ketertarikan saya pada Babad Banyumas. Cerita berdarah itulah yang menjadi sebab berdirinya Banyumas. Dari panggung ketoprak saya pertama mengetahuinya. Dikisahkan Sultan Pajang, Joko Tingkir, meminta pada adipati bawahannya mengirimkan putrinya untuk dijadikan penari istana. Sebuah permintaan raja yang menjadi kebanggan bagi para bawahannya. Karena dengan menjadi penari adalah awal mula menjadi pelayan raja, yang bisa berakhir menjadi selir raja. Dengan menjadi selir maka akan menjadi kerabat kerajaan. Selanjutnya akan… Rampungna.

Dari Penangsang Ke Babad Banyumas

March 21, 2022 ·

Pentalogi novel panjang “Penangsang” karya NasSirun PurwOkartun yang terdiri dari 5 buku. Ditulis selama 18 tahun, sejak buku pertama tahun 2001 dan buku kelima tahun 2018.

Kok bisa habis nulis novel Penangsang kemudian belok ke Babad Banyumas? Padahal novel Penangsang setting-nya pusat kekuasan Jawa, dari Demak sampai Pajang, sesuatu yang saya suka pelajari konfliknya. Sementara Babad Banyumas hanyalah kisah dari pinggiran, yang konfliknya tidak akan mempengaruhi kekuasaan di Jawa. Kisah Penangsang juga jelas berlatar belakang Islam Jawa, sesuatu yang membuat saya tertarik menuliskannya. Babad Banyumas belum jelas latarnya apa. Beda dengan Babad Pasirluhur, meski sama-sama dari wilayah Banyumas, tapi jelas islamnya, karena ada kaitan dengan Demak… Rampungna.

Ada Apa Di Dalam Babad Banyumas?

March 14, 2022 ·

Buku “Babad Banyumas” koleksi Dokter Angka, seorang pahlawan nasional, pendiri Boedi Oetomo, yang merupakan bangsawan Banyumas.

Sebagaimana layaknya babad, dalam Babad Banyumas tentu ada kisah, ada cerita, ada peristiwa. Babad adalah buku sejarah tradisional. Namun, dari cerita di dalam babad-lah kisah sejarah menjadi menyebar di tengah masyarakat. Tersebar luas menjadi cerita tutur rakyat. Membumi menjadi kisah yang lebih diingat dan dikenang daripada sekadar sebagai bacaan. Dalam Babad Banyumas cerita tutur yang tercatat di antaranya adalah tentang asal-usul leluhur dinasti Banyumas. Sebuah kisah panjang yang menjadi dongeng keluarga. Bahkan menjadi dongeng masyarakat Banyumas, menjadi pengantar tidur dari… Rampungna.

Bale Pustaka, Tempat Tepat Bahas Babad Banyumas

February 24, 2022 ·

“Dopokan Babad Banyumas” digelar setiap hari Sabtu oleh Bale Pustaka sebagai cara mengenalkan Babad Banyumas ke masyarakat luas.

Setelah mendapatkan buku Babad Banyumas, baik yang versi tembang (puisi) maupun versi gancaran (prosa), saya kemudian terpikir menerjemahkannya. Babad Banyumas ditulis dalam huruf Jawa, sementara generasi muda sekarang sudah tidak bisa baca aksara Jawa. Bahkan mereka pun sudah kurang akrab dengan kosa kata bahasa Jawa. Maka kalaupun mereka mendapatkan buku Babad Banyumas, bisa dipastikan akan kesulitan membacanya. Mereka tak akan mampu menangkap maksudnya. Apalagi babad yang dalam bentuk tembang macapat. Lebih sulit lagi memahami isinya. Dengan pertimbangan itulah, saya kemudian… Rampungna.

Ada Apa Dengan Babad Banyumas?

February 9, 2022 ·

Buku “Babad Banyumas Wirjaatmadjan” koleksi keturunan Raden Arya Wirjaatmadjan dengan latar belakang silsilah keturuannya.

Babad Banyumas adalah babad yang kaya naskahnya. Konon, sampai tahun 2010, sudah ditemukan 101 naskah dengan 65 versi. Jumlah 101 teks naskah itu meliputi 43 teks naskah, 38 teks ketikan, dan 20 teks cetakan. Sementara 65 versinya terdiri dari 56 versi gancaran (prosa) dan 9 versi tembang (puisi). Begitu hasil penelitian pengkaji Babad Banyumas, Prof. Dr. Sugeng Priyadi, M. Hum., ketika terakhir saya diskusi dengannya setahun silam, 2021. Namun saat itu saya belum sempat menanyakan dan mencatat detil dari 65… Rampungna.

Mencari Kitab Babad Banyumas

February 3, 2022 ·

Buku “Babad Banyumas Mertadiredjan” dan “Babad Banyumas Wirjaatmadjan” terjemahan NasSirun Purwokartun dengan cover terbaru, setelah 3 kali revisi cover, setelah diterbitkan resmi oleh Penerbit Bale Pustaka.

Konon, Babad Banyumas banyak sekali naskahnya. Namun anehnya, tak satupun buku Babad Banyumas yang bisa didapatkan masyarakat sebagai bacaan. Baik di sekolah, di kampus, ataupun di perpustakaan-perpustakaan. Padahal, Babad Banyumas adalah sumber rujukan utama bagi siapa saja yang ingin mengetahui sejarah yang terjadi di Banyumas. Dengan membaca Babad Banyumas masyarakat menjadi tahu sejarah tanah kelahirannya yang ternyata banyak menyimpan jejak hikmah. Kisah yang membentang sejak jaman Kerajaan Panjalu, Jenggala, Kediri, Pajajaran, Majapahit, Demak, Pajang, hingga Mataram. Berlanjut hingga jaman penjajahan… Rampungna.