Pentingnya Membaca Babad Banyumas Dari Sumber Naskah Aslinya

June 30, 2022 ·

NasSirun PurwOkartun bersama sejarawan Banyumas, kolektor naskah Babad Banyumas, Dokter Soedarmadji

Setahu saya, pengarang sangat menghindari pengulangan kata dalam setiap kalimat yang ditulisnya. Juga sangat menghindari pengulangan kalimat dalam paragraf yang dituliskan dalam satu alineanya.

Apalagi para pujangga, penulis tembang Jawa, para pengarang jaman dulu yang harus tunduk pada aturan lagu macapat. Taat pada guru gatra, guru wilangan dan guru lagu-nya. Patuh pada jumlah baris tiap bait, jumlah suku kata tiap baris, dan akhir kalimat dengan vokal pasti.

Maka, ketika saya membaca buku salinan Tedakan Serat Babad Banyumas yang diberi judul Babad Banyumas dan menemukan pengulangan 3 baris pada bait nomor 486 dan 487, saya langung merasakan kejanggalan.

Sepertinya tidak mungkin pengulangan itu terjadi. Apalagi bukan hanya satu kalimat, melainkan sampai tiga kalimat.

Saya pun langsung penasaran, siapa yang melakukan kekeliruan itu? Apakah penyalin dari naskah Jawa ke Latin, yakni Pujamartaya dan Solechan, pada tahun 1996? Ataukah penyalin dari naskah asli ke naskah salinan, yakni Raden Natahamijaya, pada tahun 1904?

Saya kemudian menyampaikan penasaran itu pada Dokter Soedarmadji. Sosok yang saya anggap paham tentang naskah Babad Banyumas.

Kemudian, dengan ketekunannya, beliau membuka buku salinan naskah asli Tedakan Serat Babad Banyumas.

Kembali buku babad itu langsung membuat saya pusing, karena rumitnya tulisan Jawa yang begitu padat. Apalagi harus mencari satu per satu kalimat yang berjajar tanpa spasi.

Akan tetapi, berkat ketelitianya, dua bait tembang Asmarandana itu dengan cepat bisa ditemukan. Beliau kemudian membacakan perlahan.

486

“Datan kawarna ing margi, Sampun prapteng Wirasaba, Kang wadya sumuyud kabeh, Sagunging nayakanira, Marang dipati anyar, Ki dipati karsanipun, Bumi pinara sakawan”

486

“Miwah desa kanan kering, Mancapat manca lelima, Wus samya mituhu kabeh, Sagunging nayakanira, Marang dipati anyar, Ki dipati karsanipun, Bumi pinara sakawan”.

Kaget saya mendengar bacaan dari buku Tedakan Serat Babad Banyumas itu.

Dokter Soedarmadji pun kaget setelah membacanya. Kami merasakan keanehan yang sama. Tiga baris dari dua bait tersebut sama kata dan kalimatnya.

NasSirun PurwOkartun membaca ulang naskah Babad Banyumas dengan bimbingan Dokter Soedarmadji.

Karena masih penasaran, saya meminta pendapat orang lain Saya menemui pakar Babad Banyumas, Prof. Sugeng Priyadi. Guru besar Universitas Muhammadiyah Purwokerto yang disertasi dan tesisnya mengangkat naskah Babad Banyumas sebagai kajiannya.

Dalam pertemuan dengannya, saya sampaikan penasaran atas dua kesalahan yang saya temukan dalam salinan Babad Banyumas. Saya bawa naskahnya, dan saya meminta ijin mengecek pada naskah Babad Banyumas koleksinya.

Profesor Sugeng Priyadi yang sudah sejak tahun 1990-an meneliti Babad Banyumas menyatakan dengan tegas, pada naskah asli Babad Banyumas tidak ada pengulangan. Baik yang naskah Serat Babad Banyumas, juga pada naskah Tedhakan Serat Babad Banyumas.

Bahkan saya ditunjukkan tesisnya yang membahas salinan babad itu. Tesis dengan judul Tedakkan Serat Babad Banyumas: Suntingan Teks, Terjemahan, dan Fungsi Genealogi dalam Kerangka Struktur Naratif.

Saya pun kemudian menelusuri dan menekuri buku tebal itu.

Salinan pada bait nomor 486 pada pupuh Asmarandana memang tidak ada pengulangan di sana.

“Datan kawarna ing margi, Sampun prapteng Wirasaba, Kang wadya sumuyud kabeh, Sagunging nayakanira, Tuwin kang para kadang, Sadaya samya sumungku, Jrih asih myang kumawula”.

Saya baca berulangkali salinan itu. Seolah masih menyangsikannya.

Melihat kesangsian saya, Profesor Sugeng Priyadi sampai menegaskan, “Kalau memang ada pengulangan, saya pasti sudah menemukannya dari dulu. Karena naskah itu sudah saya akrabi sejak tahun 1990. Jadi, tidak ada kesalahan pada naskah asli.”

NasSirun PurwOkartun membaca naskah Babad Banyumas dengan bimbingan sejarawan Banyumas, pengkaji naskah Babad Banyumas, Prof. Dr. Sugeng Priyadi, M.Hum.

Dengan penjelasan itu, saya akhirnya berkesimpulan, lagi-lagi kesalahan memang ada pada salinan dalam buku terbitan Pemda Banyumas.

Namun, karena yang saya baca dari tesis juga masih salinan Latinnya, saya merasa belum puas. Jalan satu-satuya adalah harus membaca sumber aslinya. Yakni buku Serat Babad Banyumas dan Tedhakan Serat Babad Banyumas yang huruf Jawa.

Akhirnya saya datang lagi menemui Dokter Soedarmadji. Saya mohon kerelaan beliau meminjamkan salinan dua babadnya untuk saya kopi. Dengan kopian itulah saya akan menelusur sendiri larik demi larik tembang Macapat dalam tulisan huruf Jawanya.

Karena gagap membaca tulisan Jawa lama, saya kemudian meminta bantuan saudara untuk membimbingnya. Beliau seorang guru SD, namun punya ketertarikan yang sama dengan saya pada budaya dan sejarah Banyumas.

Dengan ketelatenannya mencari satu bait tembang dari 617 bait yang ada, akhirnya ketemulah yang saya cari. Dan, benar seperti yang dikatakan Profesor Sugeng, dalam naskah asli memang tidak ada pengulangan.

Sejarawan Banyumas, Prof. Dr. Sugeng Priyadi, M.Hum. dan dua buku Babad Banyumas terjemahan NasSirun PurwOkartun

Saya pun berulang kali membaca teks dalam huruf Jawa tersebut. Sampai saya benar-benar yakin dengan kejelasan yang saya dapatkan.

Hal ini menjadi pembelajaran untuk saya, tentang pentingnya membaca buku babad dari naskah aslinya.

Kategori:Wacanan
SEUWISE

Siapa Yang Harus Menerbitkan Babad Banyumas?

“Kalau ada buku yang ingin kamu baca, tapi kamu tidak menemukannya, maka kamulah yang harus menuliskannya.” Begitulah ungkapan yang pernah saya dengar. Begitu pula yang kemudian saya lakukan dengan Babad Banyumas. Karena hampir 5 tahun tidak menemukan buku Babad Banyumas,…
WACA
SEDURUNGE

Kesalahan Salinan Babad Banyumas

Bahagia saya tidak terkira. Babad Banyumas sudah punya dua naskahnya. Walau hanya kopiannya saja. Meski hanya edisi latin Jawanya saja, bukan yang edisi asli yang huruf Jawa. Saya merasa bangga mendapat buku Babad Banyumas salinan, ‘Tedakan Serat Babad Banyumas Natahamijaya’.…
WACA
LIYANE

Ada Apa Di Dalam Babad Banyumas?

Sebagaimana layaknya babad, dalam Babad Banyumas tentu ada kisah, ada cerita, ada peristiwa. Babad adalah buku sejarah tradisional. Namun, dari cerita di dalam babad-lah kisah sejarah menjadi menyebar di tengah masyarakat. Tersebar luas menjadi cerita tutur rakyat. Membumi menjadi kisah…
WACA
LIYANE

Mertadiredjan Banyumas Chronicle

Segera Terbit
WACA
LIYANE

Kematian Tragis Adipati Wirasaba dalam Babad Banyumas Mertadiredjan

Setelah mengisahkan tentang pernikahan Raden Bagus Mangun, Babad Banyumas kemudian menceritakan tentang mertuanya, Adipati Warga Utama.  Dikisahkan pada waktu itu, Sultan Pajang Joko Tingkir meminta pada adipati bawahannya untuk mengirimkan gadis-gadisnya. Dan, Adipati Wirasaba mengirimkan putri bungsunya. Namun, hal itu…
WACA
LIYANE

Adipati Warga Utama Dalam Babad Banyumas Mertadiredjan

Setelah mengisahkan tentang Rade Katuhu yang kemudian menjadi Adipati Wirasaba dengn gelar Marga Utama. Cerita berlanjut dengan meninggalnya Adipati Marga Utama, dan yang menjadi pemimpin Wirasaba adalah anaknya yang bernama Raden Suwarga. Gelarnya adalah Warga Utama. Dikisahkan Adipati Warga Utama…
WACA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Babad Banyumas - Rujukan Utama Sejarah Banyumas.