Dari Penangsang Ke Babad Banyumas

March 21, 2022 ·

Pentalogi novel panjang “Penangsang” karya NasSirun PurwOkartun yang terdiri dari 5 buku. Ditulis selama 18 tahun, sejak buku pertama tahun 2001 dan buku kelima tahun 2018.

Kok bisa habis nulis novel Penangsang kemudian belok ke Babad Banyumas?

Padahal novel Penangsang setting-nya pusat kekuasan Jawa, dari Demak sampai Pajang, sesuatu yang saya suka pelajari konfliknya. Sementara Babad Banyumas hanyalah kisah dari pinggiran, yang konfliknya tidak akan mempengaruhi kekuasaan di Jawa.

Kisah Penangsang juga jelas berlatar belakang Islam Jawa, sesuatu yang membuat saya tertarik menuliskannya. Babad Banyumas belum jelas latarnya apa. Beda dengan Babad Pasirluhur, meski sama-sama dari wilayah Banyumas, tapi jelas islamnya, karena ada kaitan dengan Demak dan Walisanga.

Namun, karena tidak jelas itulah, saya malah jadi penasaran.

Maka, setelah hampir 20 tahun meneliti (atau tepatnya belajar memahami) Penangsang, sekarang saya niatkan diri mengaji (semacam mengkaji) Babad Banyumas. Entah untuk berapa tahun ke depan.

Dulu, ketika saya menulis novel Penangsang, saya sudah merancang kelanjutannya. Bahwa saya akan fokus menulis kisah yang berlatar Islam Jawa saja.

Kisah yang bermula dari datangnya ulama ke Jawa pada masa Majapahit, kemudian berdirinya Demak, dilanjutkan berdirinya Pajang, diteruskan berdirinya Mataram, diakhiri runtuhnya Mataram.

Saya sudah merancang 25 tema dalam rentang 5 kekuasaan itu.

Pada masa Kerajaan Majapahit, tentang bagaimana perjuangan para ulama membumikan Islam, saya merancang 5 buku.

Pada masa Kesultanan Demak, ketika ulama memikirkan kekuasaan, saya merancang 3 buku.

Pada masa Kesultanan Pajang, ketika ulama mulai tersingkir dari kekuasaan, saya merancang 2 buku.

Pada masa Kerajaan Mataram, ketika ulama mulai berkonflik dengan kekuasaan, saya merancang 15 buku.

Paket Javanologi karya HJ. De Graaf yang menulis secara detail tentang timbul dan tenggelamnya Kerajaan Mataram sejak didirikan oleh Panembahan Senopati, sampai keruntuhannya di masa Amangkurat I

Khusus untuk periode Mataram, dari berdiri hingga runtuhnya, saya mengikuti alur yang sudah disusun De Graaf. Kisah “Paket Javanologi” yang meliputi awal kebangkitan Mataram pada masa Senopati, puncak kekuasaan Mataram pada masa Sultan Agung, dan keruntuhan Mataram pada masa Amangkurat I.

Untuk periode itu saya merancang 8 buku.

Seterusnya adalah periode Mataram dari masa Amangkurat II sampai Paku Buwono II. Dilanjutkan dengan pecahnya Mataram menjadi dua, Kasunanan Surakarta dan Kesultanan Jogjakarta.

Akhir dari kisah panjang yang akan saya tulis adalah masa perang Diponegoro, ketika kedua kekuasaan pewaris Mataram hanya menjadi kaki tangan penjajah.

Untuk periode itu saya merancang 7 buku.

Namun, setelah selesai menulis Penangsang, saya justru tergoda membuka Babad Banyumas.

Novel keempat dari Seri “Penangsang” dengan ketebalan 760 halaman yang berkisah tentang kepergian Penangsang dari Jawa menuju Palembang, dalam rangka menghindari konflik dengan Joko Tingkir yang hendak merebut takhta Demak.

Pada waktu menulis Penangsang jilid 4, “Lukisan Sembilan Cahaya”, saya mulai berburu Babad Banyumas. Waktu itu saya sudah pulang kampung, kembali ke Banyumas setelah 15 tahun di Solo. Karena saya ingin belajar babad sejarah tanah kelahiran maka saya berburu ke mana saja.

Saya datang ke teman penulis, budayawan, dan seniman yang saya kenal. Namun hasilnya nihil. Semua mengaku tidak punya bukunya. Kalopun ada, hanya saduran saja yang sudah dikembangkan oleh penulisnya. Sementara saya menginginkan Babad Banyumas yang asli, yang orisinil, sebelum dijadikan buku yang isinya sudah diubah dan ditambah.

Saya pun kemudian mencarinya ke perpustakaan-perpustakaan. Dari perpustakaan sekolah, perpustakaan kampus, hingga perpustakaan daerah. Tapi hasilnya sama. Tidak saya dapatkan Babad Banyumas.

Bermula dari situlah kemudian saya jadi penasaran. Saya jadi berburu lebih semangat.

Novel kelima dari Seri “Penangsang” dengan ketebalan 562 halaman yang berkisah tentang keberhasilan Joko Tingkir menguasai takhta Demak dengan mengangkat dirinya menjadi Sultan Pajang. Kisah diakhiri dengan kematian Joko Tingkir dalam keadaan kesepian setelah ditinggal oleh seluruh pendukungnya.

Setelah empat tahun pencarian, akhirnya mendapatkan beberapa naskahnya. Maka saya masukkan kisah tragis Sabtu Pahing dalam novel Penangsang jilid 5, “Sabda Kasih Sayang”. Karena novel jilid itu membahas tentang kekuasaan Joko Tingkir. Sementara kisah tragis yang menimpa Adipati Wirasaba, yang menjadi awal mula Banyumas, terjadi pada masa Sultan Pajang itu berkuasa.

Setelah novel Penangsang terakhir selesai ditulis, saya kemudian menceburkan diri dalam Babad Banyumas. Saya asyik menerjemahkan dua versi Babad Banyumas, versi Mertadirdjan dan Wirjaatmadjan.

Dua naskah Babad Banyumas terjemahan NasSirun PurwOkartun yang sudah dibukukukan, Babad Banyumas Mertadiredjan dan Babad Banyumas Wirjaatmadjan.

Maka, kalau ada yang bertanya, kok bisa dari Penangsang belok ke Babad Banyumas, alasannya adalah dua hal itu.

Satu, karena saya sudah pulang dari Solo ke Banyumas. Ketika di Solo, saya berkutat dengan Penangsang dan Joko Tingkir, karena Pengging dan Pajang berada di Solo. Setelah di Banyumas saya bergelut dengan Babad Banyumas.

Kedua, karena Babad Banyumas sulit ditemukan di tanah kelahirannya. Maka saya terpanggil untuk membuatnya ada. Agar orang lain tidak kesulitan lagi mendapatkannya. Juga lebih mudah membacanya karena sudah diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia.

Kategori:Wacanan
SEUWISE

Lambaian Tangan Yang Menyebabkan Kematian

Kisah tragis Sabtu Pahing di Bale Malang menjadi cerita awal mula ketertarikan saya pada Babad Banyumas. Cerita berdarah itulah yang menjadi sebab berdirinya Banyumas. Dari panggung ketoprak saya pertama mengetahuinya. Dikisahkan Sultan Pajang, Joko Tingkir, meminta pada adipati bawahannya mengirimkan…
WACA
SEDURUNGE

Ada Apa Di Dalam Babad Banyumas?

Sebagaimana layaknya babad, dalam Babad Banyumas tentu ada kisah, ada cerita, ada peristiwa. Babad adalah buku sejarah tradisional. Namun, dari cerita di dalam babad-lah kisah sejarah menjadi menyebar di tengah masyarakat. Tersebar luas menjadi cerita tutur rakyat. Membumi menjadi kisah…
WACA
LIYANE

Babad Banyumas Mertadiredjan Banyumasan

Segera Terbit
WACA
LIYANE

Serat Babad Banyumas Mertadiredjan

“Serat Babad Banyumas Mertadiredjan” adalah salah satu naskah Babad Banyumas yang selama ini dikenal masyarakat. Naskah milik Adipati Mertadiredja I, Wedana Bupati Kanoman Banyumas, yang ditulis kisaran tahun 1816-1824. Naskah itu kemudian menjadi milik cucunya, Adipati Mertadiredja III, yang menjadi…
WACA
LIYANE

Dari Kaligati ke Kalibening

  Serial Plesiran Babad Banyumas, Dari Kaligati ke Kalibening.    
WACA
LIYANE

Tembagan, Berdirinya Kabupaten Banyumas

Tembagan adalah sebuah nama tempat tumbuhnya pohon Tembaga yang sangat bersejarah. Karena di tempat itulah, dulu kala Raden Jaka Kaiman pertama kali mendirikan kota Kabupaten Banyumas. Raden Jaka Kaiman mendapat perintah untuk memindah Kabupaten Wirasaba ke arah barat, di tempat…
WACA

KOMENTAR

Babad Banyumas - Rujukan Utama Sejarah Banyumas.