Ada Apa Di Dalam Babad Banyumas?

March 14, 2022 ·

Buku “Babad Banyumas” koleksi Dokter Angka, seorang pahlawan nasional, pendiri Boedi Oetomo, yang merupakan bangsawan Banyumas.

Sebagaimana layaknya babad, dalam Babad Banyumas tentu ada kisah, ada cerita, ada peristiwa.

Babad adalah buku sejarah tradisional. Namun, dari cerita di dalam babad-lah kisah sejarah menjadi menyebar di tengah masyarakat. Tersebar luas menjadi cerita tutur rakyat. Membumi menjadi kisah yang lebih diingat dan dikenang daripada sekadar sebagai bacaan.

Dalam Babad Banyumas cerita tutur yang tercatat di antaranya adalah tentang asal-usul leluhur dinasti Banyumas. Sebuah kisah panjang yang menjadi dongeng keluarga. Bahkan menjadi dongeng masyarakat Banyumas, menjadi pengantar tidur dari generasi ke generasi.

Kisah yang pertama adalah tentang Raden Baribin. Seorang bangsawan Majapahit, adik Raja Majapahit, yang diusir oleh sang kakak karena dikhawatirkan akan memberontak. Kemudian menyelamatkan diri ke Pajajaran, menjadi menantu Raja Pajajaran.

Kisah kedua adalah tentang Raden Katuhu. Anak sulung Raden Baribin yang mengembara ke timur, ke wilayah perbatasan Majapahit dan Pajajaran. Sebagai pengembara yang mengabdi di kadipaten Wirasaba. Kemudian dijadikan anak angkat adipati, lalu mendapat anugerah menggantikan kedudukan.

Kisah ketiga adalah tentang Jaka Kaiman. Cucu Raden Baribin, anak Raden Banyaksasra, keponakan Raden Katuhu. Sang cucu mengembara ke Wirasaba, menjadi anak angkat bibinya, Rara Ngaisah, adik bungsu Raden Katuhu. Bernasib baik, setelah menjadi abdi di Kadipaten Wirasaba, kemudian diangkat menjadi menantu adipati, lalu menggantikan kedudukannya.

Kisah keempat adalah tentang Ki Tolih. Seorang patih dari Kerajaan Bonokeling. Patih yang diperintahkan rajanya untuk membunuh Raja Majapahit. Alasan pembunuhan karena dendam lama dari raja Bonokeling, sebagai keturunan Ciung Wanara.

Pada akhir kisah, Ki Tolih gagal menjalankan perintah rajanya. Kemudian bertobat. Lalu menjadi sosok yang disegani, bahkan menjadi ayah angkat Jaka Kaiman.

Kisah-kisah dalam Babad Banyumas sudah ditulis ulang menjadi dongeng anak. Dibukukan agar para orang tua bisa kembali mendongengkannya.

Banyak lagi kisah yang tertulis dalam Babad Banyumas. Namun, dari banyak cerita yang tercatat, empat kisah itulah yang dulu selalu jadi dongeng pengantar tidur. Termasuk saya pun mendapatkan kisah itu dari dongeng yang disampaikan ibu dan nenek saya.

Sementara sekarang, kebiasaan mendongeng sudah punah. Baik yang mendongengkan, para orang tua, yang sudah malas karena banyaknya acara sinetron di televisi. Juga anak-anak yang sudah malas mendengarkan dongeng dari orang tuanya. Menurut mereka, ceritanya tidak semenarik film-film unduhan dari internet.

Maka, membaca Babad Banyumas kemudian mendongengkannya sepertinya perlu dibudayakan lagi. Sebagai langkah penanaman karakter teladan para leluhur bagi generasi nanti.

Ilustrasi dari buku “Sebuah Pendopo di Lembah Serayu” karya Ratmini yang menggambarkan tengah mendongengkan Babad Banyumas pada cucu-cunya. Ratmini adalah seorang bangsawan Banyumas, cucu Bupati Banyumas, Pangeran Aria Gandasubrata.

Langkah itu sudah diawali oleh Ratmini Soedjatmoko Gandasubrata. Ia mendongengkan kisah-kisah dalam Babad Banyumas kepada cucu-cucunya, yaitu Nana, Isna, Galuh, Danya, Banu, Sami, dan Liam. Dongeng yang kemudian diterbitkan dalam buku “Sebuah Pendopo di Lembah Serayu”.

Kategori:Wacanan
SEUWISE

Dari Penangsang Ke Babad Banyumas

Kok bisa habis nulis novel Penangsang kemudian belok ke Babad Banyumas? Padahal novel Penangsang setting-nya pusat kekuasan Jawa, dari Demak sampai Pajang, sesuatu yang saya suka pelajari konfliknya. Sementara Babad Banyumas hanyalah kisah dari pinggiran, yang konfliknya tidak akan mempengaruhi…
WACA
SEDURUNGE

Bale Pustaka, Tempat Tepat Bahas Babad Banyumas

Setelah mendapatkan buku Babad Banyumas, baik yang versi tembang (puisi) maupun versi gancaran (prosa), saya kemudian terpikir menerjemahkannya. Babad Banyumas ditulis dalam huruf Jawa, sementara generasi muda sekarang sudah tidak bisa baca aksara Jawa. Bahkan mereka pun sudah kurang akrab…
WACA
LIYANE

Babad Banyumas Wirjaatmadjan

“Serat Babad Banyumas Wirjaatmadjan” adalah salah satu naskah Babad Banyumas. Disebut “Babad Banyumas Wirjaatmadjan” karena ditulis oleh Raden Wirjaatmadja, Patih Purwokerto. Penulisannya berdasar perintah Asisten Residen Purwokerto, Wolff van Westerode, pada tanggal 25 Oktober 1898. Namun, dalam perkembangannya, pada bulan…
WACA
LIYANE

Dari Kaiman ke Kanjengan

  Serial Plesiran Babad Banyumas, Dari Kaiman ke Kanjengan.    
WACA
LIYANE

Kesaktian Raden Katuhu dalam Babad Banyumas Mertadiredjan

Setelah mengisahkan tentang siapa sosok Raden Baribin, “Serat Babad Banyumas” kemudian menceritakan tentang anak-anaknya. Bahwa dari pernikahannya dengan adik raja Pajajaran Prabu Silih Wangi yang bernama Ratna Pamekas, Raden Baribin mempunyai empat orang anak. Anak yang pertama bernama Raden Katuhu.…
WACA
LIYANE

Prabu Brawijaya Dalam Babad Banyumas Mertadiredjan

Setelah mengisahkan keturunan Raja Pajajaran, “Serat Babad Banyumas” kemudian menceritakan tentang keturunan Raja Majapahit. Bermula dari Raja Pajajaran yang mempunyai anak bernama Jaka Suruh, yang kemudian menjadi Raja Majapahit bergelar Prabu Brawijaya. Dikisahkan, Prabu Brawijaya mempunyai anak bernama Raden Brakumara.…
WACA

KOMENTAR

Babad Banyumas - Rujukan Utama Sejarah Banyumas.