Pendapa Duplikat dalam Plesiran Babad Banyumas

April 28, 2022 ·

Pendapa itu bernama Sipanji. Diambil dari nama anak bupati Banyumas Tumenggung Yudanegara II yang bernama Panji Gandakusuma. Kelak, sang anak menjadi bupati Banyumas dengan gelar Tumenggung Yudanegara III. Namun, belum lama menjabat kemudian diangkat oleh Sultan Hamengkubuwana I menjadi Patih Kesultanan Ngajogjakarta dengan gelar Danureja I.

Pendapa itu bukan bangunan aslinya. Hanya tiruannya saja. Maka orang pun menyebutnya pendapa duplikat.

Bangunan aslinya sudah dipindah ke kota Purwokerto pada tahun 1937. Ketika Kabupaten Banyumas dan Kabupaten Purwokerto bergabung. Namun, warga Banyumas masih meyakini bangunan tiruan itu sebagai Pendapa Sipanji. Lengkap dengan kekeramatannya.

Pendapa Sipanji dianggap keramat, salah satunya ketika terjadi Blabur Banyumas pada tahun 1861. Pada waktu itu, kota Banyumas tenggelam dalam banjir besar setinggi 4 meter. Sungai Serayu meluap selama tiga hari, sejak tanggal 21 sampai 23 Pebruari 1861.

Penduduk yang berada di sekitar rumah bupati naik ke atap Pendapa Sipanji. Dalam mitos yang beredar sampai sekarang, mereka merasa, ketika arus air meninggi atap pendapa turut terangkat mengikuti tinggi air. Seolah tiang-tiangnya lepas dari lantainya, atapnya mengapung mengambang. Namun ketika air surut atapnya kembali turun dan tiang-tiangnya terpasang lagi tepat pada pondasinya. Pendapa pun kembali tegak seperti semula.

Pendapa duplikat Sipanji di kecamatan Banyumas. Tempat yang pada jaman dulu merupakan pusat pemerintahan Kabupaten Banyumas sejak 1727 sampai 1936.

Pendapa Sipanji adalah bangunan pertama yang didirikan Bupati Banyumas Tumenggung Yudanegara II ketika memindah ibu kotanya. Pada tempat yang baru, sebuah perbukitan ladang padi gunung bernama Gegerduren, dibangunlah sebuah pendapa sebagai pusat pemerintahan.

Nama Sipanji diambil dari nama anaknya, Raden Panji Gandakusuma. Nama asli sang anak adalah Raden Bremara Mertawijaya. Namun karena sejak kecil berada di Keraton Kartasura, oleh sang raja Mataram, Amangkurat IV atau Amangkurat Jawi, diberi nama baru: Panji Gandakusuma. Nama itu diberikan karena kemerduan suaranya ketika menyanyikan Serat Wiwaha Jarwa.

Kemungkinan Pendapa Sipanji dibangun kisaran tahun 1727. Sebuah bangunan yang dihubungkan oleh bale malang dengan rumah utama yang dilengkapi pringgitan. Atapnya menggunakan dua talang. Dinding kanan kirinya dipasangi jendela.

Pembangunan bale malang tersebut dianggap sebagai pelanggaran atas pantangan yang pernah diucapkan leluhurnya, Adipati Warga Utama I. Hingga pada suatu ketika Yudanegara II yang tengah beristirahat di bale malang pernah akan terbunuh oleh dua orang penjahat.

Bekas bangunan Bale Malang yang terletak antara pendapa dan dalem yang sekarang sudah dilepas dindingnya. Sekarang digunakan sebagai jalan lewat mobil dinas camat.

Bahkan, meski lolos dari pembunuhan tersebut, akhirnya Tumenggung Yudanegara II pun meninggal di pendapa yang dibangunnya. Karena itulah maka sang bupati dikenang dengan nama anumerta Yudanegara Seda Pendapa, atau Yudanegara yang meninggal di pendapa.

Babad Banyumas Wirjaatmadjan mencatat kejadian tragis tersebut.

“Dikisahkan waktu itu di Keraton Mataram Kartasura terjadi huru hara. Sebabnya Kanjeng Susuhunan Paku Buwana II berpihak kepada pasukan Cina yang tengah berperang melawan Belanda.

Pada saat perang, Tumenggung Yudanegara II pulang ke Banyumas. Hal itu membuat Paku Buwana II marah.

Sesampainya di Banyumas, Paku Buwana II kemudian mengirimkan surat melalui utusannya. Surat yang isinya memerintahkan mengundang datang kembali ke Kartasura. Bila menolak, maka akan dijatuhi hukuman mati.

Sang anak, Raden Panji Gandakusuma yang mendengar perintah raja tersebut kemudian mengirimkan utusannya untuk mendahului pergi ke Bayumas untuk memberitahu sang ayah.

Ketika utusan sang anak sampai di Banyumas, Tumenggung Yudanegara II sedang berada di pendapa. Surat diterima. Kemudian setelah dibaca, mengetahui isinya, Tumenggung Yudanegara II langsung kaget, kemudian mati mendadak.

Pada saat utusan dari Keraton Kartasura sampai di Banyumas, Tumenggung Yudanegara II sudah meninggal. Namun dilaporkan pada mereka bahwa kematian sang adipati karena sakit.”

Begitulah. Pendapa Sipanji dibangun oleh Yudanegara II sebagai pusat pemerintahannya. Namun pada akhirnya juga menjadi tempat kematiannya.

Pendapa Sipanji adalah karya besar sang bupati. Sebuah monumen bersejarah sekaligus saksi sejarah pergantian kepemimpinan di Banyumas. Pada waktu didirikan, Banyumas masih menjadi bawahan Keraton Mataram Kartasura. Setelah Mataram dibagi dua dengan Perjanjian Giyanti, Banyumas menjadi bawahan Kasunanan Surakarta. Setelah Perang Diponegoro, Banyumas menjadi jajahan Belanda. Dan, Sipanji tetap menjadi pusat pemerintahan Kabupaten Banyumas.

Sipanji sebagai penanda sejarah Banyumas, kemudian turut dipindah ke Purwokerto. Berdasarkan keputusan tanggal 1 Januari 1936 Kabupaten Purwokerto dihapus oleh Belanda. Sebelumnya, dengan keputusan tanggal 31 Desember 1935 ibu kota kabupaten adalah Banyumas. Maka pada tanggal 5 Maret 1937, ibu kota dipindah dari Banyumas ke Purwokerto.

Pendapa Sipanji yang asli yang sekarang berada di Purwokerto sebagai pusat pemerintahan Kabupaten Banyumas sejak tahun 1936.

Sejak saat itu Banyumas hanya menjadi nama kabupaten, namun ibu kota sudah pindah ke Purwokerto. Bekas gedung pendapa Sipanji di Banyumas menjadi lapangan tanpa bangunan apapun di atasnya. Hanya meninggalkan sisa bekas pondasinya saja.

Sampai kemudian pada tahun 1977 dibangunlah tiruannya. Didirikan di atas pondasi lama, yang sudah menjadi puing sejak 40 tahun silam. Sejak itu Banyumas kembali mempunyai pendapa bersejarahnya, walau hanya duplikatnya saja.

Launching Serial Babad Banyumas di pendapa duplikat Sipanji Banyumas. Karena dalam masa pandemi, hanya bisa dihadiri oleh 50 kepala sekolah.

Pada perayaan hari jadi Banyumas yang ke 450, tanggal 22 Pebruari 2021, pendapa duplikat Sipanji dijadikan sebagai tempat peluncuran Serial Babad Banyumas. Dengan mengundang 50 kepala sekolah di sekitar Banyumas serta membagikan buku Babad Banyumas Mertadiredjan dan Wirjaatmadjan. Sebuah langkah awal mengenalkan sejarah Banyumas melalui kisah babad.

Kategori:Plesiran
SEUWISE

Mencari Ibu Kota Banyumas Lama dalam Plesiran Babad Banyumas

Jalan itu bernama Jalan Adipati Mrapat. Tentu saja diambil dari nama pendiri Banyumas. Karena ibu kota Banyumas lama berada pada lintasan jalan itu. Adipati Mrapat sangat dikenal oleh warga Banyumas, terutama generasi tuanya. Namun tidak tahu apakah generasi milenial dan…
WACA
LIYANE

Dari Wirasaba Ke Banyumas

Awalnya, buku ini ditulis dan dirancang sebagai paket lanjutan bagi para pembaca Babad Banyumas. Agar yang sudah membaca babadnya mendapat wawasan baru dari kisah yang sudah dibacanya. Namun, setelah jadi, ternyata bisa juga dibaca oleh mereka yang belum membaca Babad…
WACA
LIYANE

Macapat Babad Banyumas

Pada masa dulu, pembacaan macapat menjadi jalan memasyarakatkan Babad Banyumas. Karena itulah, setelah menerbitkan buku “Babad Banyumas Mertadiredjan”, kami tergerak menerbitkan “Macapat Babad Banyumas”. Buku ini adalah pelatinan dari “Serat Babad Banyumas Mertadiredjan”. Sebuah bacaan yang awalnya ditulis dalam aksara…
WACA
LIYANE

Sang Pendekar

  Serial Bacaan Babad Banyumas untuk Siswa SD Kelas 1 - 3.      
WACA
LIYANE

Kasepuhan Kanoman

Awalnya, buku ini ditulis dan dirancang sebagai paket lanjutan bagi para pembaca Babad Banyumas. Agar yang sudah membaca babadnya mendapat wawasan baru dari kisah yang sudah dibacanya. Namun, setelah jadi, ternyata bisa juga dibaca oleh mereka yang belum membaca Babad…
WACA
LIYANE

Yang Menarik dari Babad Banyumas Mertadiredjan

“Babad Banyumas Mertadiredjan” adalah satu-satunya naskah Babad Banyumas yang memuat sejarah kiri. Yakni silsilah sejak Nabi Adam sampai leluhur dinasti Wirasaba dan Banyumas. Menceritakan secara lebih utuh tentang leluhur Banyumas, sejak jaman Kerajaan Majapahit hingga Pajajaran, meliputi kisah Raden Baribin,…
WACA

KOMENTAR

Babad Banyumas - Rujukan Utama Sejarah Banyumas.